People

10 FAKTA MENARIK TENTANG INCEST. JIKA NOMOR 1 MENGERIKAN, NOMOR 9 PALING MENARIK

Screenshot (63)

Hi guys, sudah pernah dengar kata incest belum? Pasti pernah lah ya dengan sejumlah kasus yang kita dengar dan terjadi di sekitar kita. Incest adalah aktivitas seksual antara anggota keluarga atau kerabat dekat atau antara orang-orang yang mempunyai hubungan darah, dan kadang-kadang yang terkait dengan afinitas, adopsi, klan, atau garis keturunan. Faktanya, secara budaya dan medis incest sangat tidak disetujui. Namun, masih ada beberapa orang yang tetap tidak bisa menahan diri untuk terlibat ke dalam hubungan ini yang dilakukan dengan tidak sengaja, memaksa salah satu pihak (kasus pemerkosaan) dan lain sebagainya. Well, kali ini kita akan membahas tentang 10 fakta menarik tentang incest, check this out!

1. Resiko terlahir cacat tinggi

Dalam sebuah hubungan antara dua orang dewasa, melakukan hubungan intim, tentunya didasari dengan persetujuan kedua belah pihak. Meskipun dengan adanya persetujuan dua belah pihak, tentu saja berhubungan intim dengan seseorang yang mempunyai ikatan darah yang dekat sangtlah tidak dianjurkan ya guys. Kenapa? Karena ketika seseorang kawin dengan pasangan gen yang berbeda, peluang menularkan gen resesif hanya 50% dna ketika seseorang kawin dengan gen yang sama peluang untuk terkena gangguan resesif meningkat secara signifikan. Gangguan resesif merupakan kondisi yang diwariskan melalui gen resesif, termasuk fibrosis kistik, anemia sel sabit, dan albinisme.

Beberapa efek lain yaitu dapat meningkatkan risiko infertilitas, cacat lahir seperti langit-langit sumbing, kondisi jantung, asimetri wajah, berat lahir rendah, tingkat pertumbuhan lambat, dan kematian neonatal. 40% anak-anak yang orangtuanya adalah pasangan dari kerabat dekat dilahirkan dengan kelainan resesif autosom, kelainan fisik bawaan, atau defisit intelektual yang parah ditemukan dalam sebuah penelitian.  Gimana? Masih berani terlibat dengan dalam hubungan incest dengan resiko yang pertama ini?

2. Tanaman menghindari incest?

Keragaman genetik memberikan manfaat bagi makhluk hidup. Bahkan tanaman mendapat manfaat dari keanekaragaman, oleh karenanya tanaman telah mengembangkan metode untuk menghindari penyerbukan sendiri. Banyak tanaman memiliki organ jantan dan betina yang berarti bahwa mereka hermafrodit. Menyebabkan tanaman mudah melakukan penyerbukan sendiri. Untuk menghindari hal ini, tanaman seperti petunia dan tanaman tembakau, telah maju untuk mengembangkan apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai strategi “ketidakcocokan diri”.

Dalam strategi ini, beberapa tanaman dapat mengidentifikasi serbuk sari mereka sendiri ketika telah memasuki organ reproduksi betina (disebut “putik”) dan menghancurkannya sebelum pembuahan terjadi menggunakan racun yang disebut S-RNase. S-RNase diproduksi bahkan ketika serbuk sari beragam secara genetik telah memasuki putik tetapi tanaman menghindari penghancuran serbuk sari yang mungkin dengan menahan racun sampai telah mengakui serbuk sari baik cocok atau tidak cocok.

Wah, tanaman aja menghindari masa kita tidak?

3. Incest dan hewan

Tidak jarang peternak anjing memelihara anjing dengan jenis yang sama. Tetapi ketika pembiakan dilakukan dari generasi ke generasi, beberapa masalah serius dapat terjadi. Sebagian besar hewan menderita efek yang sama dengan manusia seperti berkurangnya kesuburan, laju pertumbuhan yang lebih lambat, peningkatan insiden penyakit, dan tingkat kematian yang lebih tinggi. Juga seperti manusia, hewan memiliki mekanisme anti incest yang memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi apakah mereka berasal dari kerabat yang sama atau tidak. Misalnya: Lemur betina dapat mengetahui apakah gen pria terlalu mirip dengan dirinya sendiri dengan mencium feromon yang keluar dari alat kelaminnya.

Hewan lain yang menggunakan bau adalah tikus. Tikus juga menggunakan bau mereka seperti manusia dalam tes ‘bau t-shirt’ untuk mengetahui apakah yang lain adalah pasangan potensial atau tidak. Menurut percobaan, memiliki saudara laki-laki dan saudara perempuan dalam kandang yang sama dalam isolasi dapat mengakibatkan. Contoh lainya yaitu, Hyena. Hyenas tidak memiliki indera penciuman tetapi mereka masih tidak kawin di antara kelompok mereka. Betina kawin dengan hyena dari kelompok baru atau yang berasala dari kelompok lain.

4. Incest dan etika

Beberapa orang percaya bahwa hubungan incest tidaklah buruk. Ketika ada dua orang dewasa yang sama-sama memiliki persetujuan dan tidak berpikir untuk bereproduksi, beberapa diantarnya merasa tidak apa-apa jika aktivitas seksualnya di bawah kontrol kelahiran, sterilisasi atau homoseksualitas. Tapi tentu saja, hukum juga memiliki sesuatu untuk dikatakan, guys.

Profesor Universitas Espada yang berusia 46 tahun, David Esptein didakwa dengan tuduhan incest tingkat ketiga setelah dituduh melakukan hubungan seksual konsensual dengan putrinya yang berusia 24 tahun pada tahun 2010. Anak perempuan itu tidak menghadapi dakwaan meskipun kasus tersebut didasarkan atas ‘suka sama suka’. Alasannya adalah undang-undang melihat anak-anak sebagai ‘kelas yang dilindungi’ meskipun mereka telah mencapai di atas usia persetujuan. Biasanya, ketika hal-hal ini terjadi pada saudara kandung, yang lebih tua dianggap lebih bertanggung jawab. Uh, hati-hati ya guys. Bisa dipenjara lho!

5. King Tut bukan satu-satunya

Perkawinan sedarah menghancurkan Dinasti Habsburg

Keluarga Mesir bukan satu-satunya yang menerapkan kawin sedarah. Sepanjang zaman, incest adalah hal biasa di keluarga kerajaan untuk menjaga kesucian dalam garis keturunan. Demikian pula, selama sekitar dua abad, dinasti Habsburg Spanyol kawin campur agar tidak berbagi kekuasaan dengan orang luar. Akibatnya, pada  tahun 1700, yang terakhir dari keluarga Raja Charles II meninggal tanpa pewaris yang mengakhiri garis keluarga.

Keluarga Habsburg benar-benar mempertahankan kekuasaan ke dalam keluarga, karena sebelum kematian Charles, 9 dari 11 pernikahan yang terjadi dalam keluarga antara saudara biologis. Mulai tahun 1550, tidak ada seorang pun dalam dinasti yang menikah di luar keluarga mereka. Charles sendiri adalah anak dari pernikahan paman-keponakannya. Dengan beberapa evaluasi, ia adalah salah satu orang yang paling bawaan dalam sejarah, dengan 95,3 persen gennya dapat dilacak hanya oleh lima leluhur. Dia memiliki banyak deskripsi yang merupakan hasil dari inbreed. Satu biografi menggambarkan Charles yang malang memiliki “kepala cacat besar” dan lidah besar. Dia juga memiliki rahang yang “menonjol keluar sehingga dua baris giginya tidak bisa bertemu,” yang menyebabkan air sering meleleh, ketidakmampuan untuk mengunyah, dan sangat sulit berbicara. Yang lain mengatakan raja menderita gangguan usus, kejang-kejang, ejakulasi dini, dan impotensi.

Dinasti itu sudah tidak ada, tetapi namanya masih hidup di antara para profesional gigi yang menyebut kondisi prognatisme Charles “Habsburg rahang” sehubungan dengan raja yang lemah, ngiler, berkepala besar. Uh, makin ngeri saja ya guys!

6. Raja Tut dan kerapuhannya

Raja Tut yang lemah dan memiliki keturunan orang Mesir kuno. Raja Tut mungkin yang paling terkenal. Pada tahun 1922, makam emas padatnya ditemukan lengkap dengan sekitar 2.000 harta karun di dalamnya, yang meliputi peti perhiasan, senjata, dan takhta kerajaan yang dihiasi dengan perak dan batu. Memiliki semua harta benda ini, siapa pun akan mengira bahwa raja Mesir itu muda, kuat dan tampan. Tetapi penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa Tut lemah, dilemahkan oleh banyak infeksi malaria, dan karena itu lumpuh ia membutuhkan tongkat untuk berjalan.

Infeksi malarianya sebagian karena kesalahannya. Tes DNA mengungkapkan bahwa orang tua Tut adalah kakak dan adik. Mungkin itulah sebabnya ia menderita cacat bawaan seperti kaki pengkor dan langit-langit mulut sumbing serta kondisi tulang degeneratif yang dikenal sebagai penyakit Kohler. Tut juga berlatih incest. Dia tidak meninggalkan ahli waris yang masih hidup, mungkin karena dia dan isteri saudaranya tidak dapat melahirkan anak tanpa gangguan bawaan yang fatal. Juga ditemukan di dalam makamnya adalah mayat mumi dua janin, yang diyakini adalah anak perempuan Tut.

7. Strategi melawan incest

Mother Nature memiliki caranya sendiri untuk menjauhkan orang dari hubungan seksual dengan hubungan dekat mereka. Ilmuwan evolusi mengatakan bahwa ketika seorang anak melihat ibu mereka merawat bayi lain, itu tidak membuat mereka tertarik secara seksual kepada mereka. Mirip dengan adik kandung dengan pasangan orang tua yang sama. Itulah mengapa; anak-anak dari orang tua angkat yang melakukan hubungan seksual masih dianggap tabu meskipun mereka memiliki gen yang berbeda.

Wanita lebih menyukai kebugaran genetik dari keturunan mereka, para ilmuwan percaya bahwa itulah sebabnya wanita enggan melakukan incest. Sebuah studi tahun 1994 menunjukkan bahwa wanita benar-benar dapat mencium gen terbaik yang dapat menjadi ayah bagi keturunan mereka. Penelitian yang sering disebut tes ‘Bau t-shirt’ memungkinkan perempuan untuk mencium bau t-shirt yang dikenakan oleh pria acak untuk menilai itu untuk intensitas, kesenangan dan keseksian. Setelah menganalisis DNA para wanita, mereka menemukan bahwa para wanita itu lebih menyukai pria yang secara genetik berbeda dari mereka.

Ada penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa pasangan yang secara genetis sama memiliki kepuasan seksual yang lebih rendah. Wanita dengan gen yang serupa dengan pasangan yang menikah lebih banyak terjerumus ke dalam hubungan perselingkuhan. Ini menunjukan bahwa saat memilih pasangan, seseorang juga menetukan tingkat kepuasaanya dalam berhubungan intim.

8. Kasus incest di Australia

Salah satu kasus terburuk pelecehan anak terungkap dalam kasus pengadilan Australia pada tahun 2013. Kasus tersebut merupakan salah satu kasus terburuk incest multi-generasi yang dikenal dunia. Keluarga ‘Colt’, yang nama samarannya adalah nama samaran yang ditunjuk oleh pengadilan, ditemukan tinggal di pedesaan New South Wales melalui tip tanpa nama bahwa anak-anak mereka tidak pergi ke sekolah.

Ketika tiba di tempat itu, pihak berwenang menemukan bahwa sekitar 40 orang tinggal di tanah kotor di dalam dua karavan, dua gudang, dan beberapa tenda. Tempat tinggal mereka tidak memiliki sistem pembuangan kotoran, air mengalir, toilet, pancuran, atau pemandian. Ada juga anak-anak di antara orang-orang yang hidup yang kotor dan pemalu.

Sebagian besar, mereka menderita masalah kesehatan serius seperti kurang gizi, kesulitan berbicara dan mendengar, ketidakmampuan membaca atau menulis, dan masalah gigi yang mendesak. Salah seorang anak lelaki berusia 15 tahun mengalami kesulitan berjalan dan psoriasis parah. Bicaranya nyaris tidak dapat dipahami. Dua bocah lelaki berusia 15 tahun lainnya yang menderita cacat serupa ternyata telah sepenuhnya diabaikan dalam hal kebersihan pribadi dan gigi. Seorang anak perempuan berusia 14 tahun yang memiliki berat badan kurang dan tidak bisa menggunakan kertas toilet atau sisir menderita kesulitan bicara dan penglihatan yang parah. Dia juga tidak dapat membaca atau menulis, meskipun dia sangat mampu mengancam untuk memotong jari pekerja sosial. Sisanya anak-anak menderita masalah yang sama.

Secara total, 12 anak dikeluarkan dari tahanan orang tua mereka dan ditempatkan di panti asuhan atau program perawatan untuk mengatasi trauma seksual dan psikologis mereka. Pada 2013, ibu-ibu dari anak-anak telah menyewa pengacara untuk memperjuangkan hak asuh, sementara salah satu dari ibu tersebut akan menghadapi tuntutan di pengadilan karena memindahkan anak dari pengasuhan dan menggunakan anak untuk kejahatan. Lebih banyak biaya akan dikenakan di masa depan.

9. Daya Tarik Seksual Genetik

Gagasan jatuh cinta dengan kerabat dekat bukanlah ide yang paling baik. Tetapi hingga 50% orang yang bersatu kembali dengan keluarga mereka setelah berpisah setelah lahir mendapatkan perasaan obsesif untuk anggota keluarga. Emosi adalah hasil dari suatu kondisi yang disebut Genetic Sexual Attraction (GSA). Sudah menjadi hal umum bahwa agen pasca adopsi memperingatkan klien mereka tentang hal itu dan memberikan pelatihan khusus kepada konselor mereka untuk mengobatinya.

Tetapi tidak banyak yang diketahui tentang GSA karena incest masih merupakan hal yang tabu dan kebanyakan orang tidak senang bahwa mereka tertarik dengan kerabat mereka, belum ada penelitian mengenai topik tersebut. Tapi itu tidak berarti bahwa semua ketertarikan mengarah pada seks, itu mungkin juga keinginan untuk menyentuh kerabat yang hilang. Tapi ketika itu menghasilkan hubungan seksual, biasanya antara saudara dan saudari yang bersatu kembali. Seorang psikiater, yang melakukan satu-satunya penelitian yang diketahui tentang kondisi tersebut, mengatakan bahwa ada perbedaan antara incest tradisional dan GSA. GSA mungkin melakukan incest tetapi mereka juga menghindari gagasan untuk melakukan hubungan seksual dengan anggota keluarga yang tumbuh bersama mereka.

Menurut Freud, kita semua menekan dorongan incest. Para peneliti pada tahun 2010 menemukan bahwa orang cenderung bermitra dengan mereka yang mirip dengan lawan jenis mereka. Secara khusus, wanita tertarik pada pria yang wajahnya menyerupai bagian tengah wajah ayah mereka, sementara pria tertarik pada wanita yang memiliki kesamaan dengan bagian bawah dari wajah ibu mereka. Sebuah studi sebelumnya juga menemukan bahwa pria dan wanita, masing-masing, memilih pasangan yang memiliki warna mata dan rambut yang sama dari orang tua lawan jenis mereka, sementara penelitian lain menemukan bahwa anak-anak dari orang tua yang lebih tua cenderung ke arah pasangan yang lebih tua.

Teorinya adalah bahwa kita “dicetak” sejak usia muda untuk mencari yang akrab dengan kawin dengan orang-orang yang menyerupai orang-orang yang membesarkan kita. Menurut psikolog, kita cenderung memercayai wajah yang mirip dengan wajah kita dan menganggapnya lebih dapat dipercaya dan kooperatif. Satu studi di Skotlandia menemukan bahwa wanita paling tertarik pada pria yang pada dasarnya versi maskulin dari diri mereka sendiri. Psikolog percaya bahwa ini karena maskulinitas yang terang-terangan kadang-kadang dapat membuat wanita berhati-hati, dan fitur wajah yang akrab dapat membantu membangun kepercayaan.

10. Kita bersaudara

Pada tahun 1987, DNA mitokondria dari 147 orang dari berbagai ras dipelajari oleh para ahli genetika dan mereka menemukan bahwa DNA dari semua orang yang hidup termasuk dalam salah satu dari dua garis keturunan manusia. Salah satu dari garis keturunan ini sepenuhnya berasal dari Afrika, sementara yang lain berisi jejak semua ras lainnya. (Penulis: Hedy)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.